Hubungan Malnutrisi Jumlah Total Albumin dan Protein Serum Terhadap Aktivitas Siswa

Authors

  • Ratno Budiyanto Biokimia, Instittut Sains dan Teknologi Annuqayah, Indonesia
  • Maim0n Sumo Fisika, Universitas Islam Madura, Indonesia
  • Ferry Budi Prasetyo Kimia, Instittut Sains dan Teknologi Annuqayah, Indonesia

DOI:

https://doi.org/10.33474/e-jbst.v9i2.559

Keywords:

Albumin, nutritional risk, protein, SGA

Abstract

Albumin dan Protein merupakan salah satu tolak ukur terhadap penentuan malnutrisi terhadap status gizi manusia. Keduanya dapat mengidentifikasi apakah ada korelasi terhadap aktivitas siswa yang rutin sarapan pagi dan yang tidak. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis perbedaan tingkat konsentrasi siswa selama menempuh pendidikan dalam kelas yang diukur menggunakan observasional analitik desain cross-sectional dan kadar albumin dan protein serum siswa. Sebanyak 22 siswa skrining risiko malnutrisi menggunakan Subjective Global Assessment (SGA) dilanjutkan dengan wawancara. Kadar diambil dari serum siswa dan Analisis statistik menggunakan uji korelasi nonparametric test menggunakan SPSS 26. Terdapat perbedaan signifikan perubahan kadar albumin p=0.001 dan protein p=0.002 antara siswa yang sarapan pagi dan yang tidak (p<0.05). SGA mampu mendeteksi risiko malnutrisi pada 6 orang (27,3%) dan tidak berisiko manlutrisi pada 16 orang (48,4%), secara statistik albumin dan protein tidak signifikan berisiko malnutrisi dengan p-value 0.65 dan 0.70. Disimpulkan bahwa tidak ada hubungan bermakna antara siswa yang sering sarapan pagi dan tidak dengan kadar total protein dan albumin (p > 0.05), hanya saja ada penurunan konsentrasi pada saat kegiatan belajar mengajar terutama menjelang siang sekolah

Published

2024-01-29

How to Cite

Budiyanto, R., Sumo, M., & Prasetyo, F. B. (2024). Hubungan Malnutrisi Jumlah Total Albumin dan Protein Serum Terhadap Aktivitas Siswa. Jurnal Ilmiah Biosaintropis (Bioscience-Tropic), 9(2), 95–101. https://doi.org/10.33474/e-jbst.v9i2.559

Issue

Section

Article (Makalah)